::: Simak berbagai info menarik melalui twitter dan facebook Ltn Pcnu Klaten Info pemasangan iklan, hubungi email ltnklaten@gmail.com :::

Website Resmi PCNU Kab. Klaten

Puluhan Ribu Santri Akan Banjiri Kota Surakarta Hadiningrat



Dalam peringatan Hari Santri Nasional tahun 2018 ini, Rabitah Ma’ahid Islamiyah Nahdlatul Ulama (RMI NU) yang merupakan asosiasi pondok pesantren se-Indonesia di bawah naungan NU, akan menggelar Apel Akbar Santri Nusantara yang dipusatkan di Benteng Vastenburg Kota Solo Jawa Tengah, pada Sabtu (20 Oktober 2018) mendatang, akan diikuti oleh sekitar 50.000 santri dan dihadiri Presiden RI Joko Widodo.

Ketua PP RMI NU H Abdul Ghoffar Rozin (Gus Rozin) menjelaskan, acara Apel Akbar Santri Nusantara ini diselenggarakan sebagai peneguhan komitmen kaum santri dalam menjaga berdirinya NKRI.
“Ulama dan santri dari dulu hingga sekarang menjadi motor penggerak kesatuan nasional, menjaga Pancasila dan merawat perbedaan. Melalui Apel Akbar Santri Nusantara ini, menjadi momentum peneguhan komitmen kaum santri untuk tetap menjadi penjaga bangsa dam negara Indonesia dari upaya dan gerakan yang mengancam NKRI. Indonesia sebagai nation-state dengan Pancasila sebagai ideologi adalah final, tidak berbemturan dengan nilai-nilai agama,” tegas Gus Rozin.

Apel Akbar ini juga menjadi bagian untuk mendorong pemahaman kaum pesantren, atas kondisi kebangsaan kekinian dan ke depan. Hari ini adalah saat terbaik, untuk dapat memaknai Hari Santri sesuai dengan dinamika zaman yang semakin berkembang. Tantangan yang dihadapi bangsa ini, pertama, dalam menghadapi ideologi yang mengancam eksistensi NKRI. ISIS dan sekelompok organisasi yang menjadikan radikalisme dan terorisme harus kita lawan. Santri harus senantiasa menjadi pionir dalam mewujudkan perdamaian dunia.
Kedua, santri perlu ikut terlibat dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia. Pemerataan pembangunan, khususnya dalam bidang ekonomi menjadi pekerjaan rumah yang membutuhkan kerjasama dari berbagai pihak, termasuk pesantren.

Lebih lanjut dipaparkan Gus Rozin, dipilihnya Kota Solo sebagai lokasi penyelenggaraan Apel Akbar Santri Nusantara, dikarenakan kota ini dikenal sebagai kota yang multikultur.

"Harapannya, dari semangat multikultur yang ada di Kota Solo, dapat dirajut persatuan dalam bingkai bangsa. Muaranya adalah kerukunan antarsesama, yang tidak hanya di Solo, tetapi di Seluruh Indonesia." tambah Gus Rozin

Dalam rencananya, Apel Akbar Santri Nusantara ini akan dihadiri oleh tidak kurang dari 50.000 santri dari penjuru Jawa Tengah, khususnya dan Nusantara pada umumnya. Sedangkan dari Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Klaten sendiri akan mengerahkan sekitar 2500 santri untuk menghadiri acara ini. Akan ada dua kali gelombang pemberangkatan, dengan dua titik kumpul pemberangkatan, yaitu: Polres Klaten dan SMK Batur Jaya 1 di Ceper Klaten. Melibatkan semua Pengurus Cabang, Lembaga, Banom, Pondok-pondok Pesantren dan MWC NU serta Ranting NU Se-Kabupaten Klaten. (Dew/Min)

Tag : Hari Santri, PBNU
0 Komentar untuk "Puluhan Ribu Santri Akan Banjiri Kota Surakarta Hadiningrat"

Back To Top